Thursday, August 29, 2013

Surat Cinta Sang Ayah kepada Asmaa, Putri Qiyadah Ikhwan yang Syahid Ditembak

Anakku yang tercinta yang juga merupakan guruku yang mulia,
As-Syahidah Asmaa El-Beltagi

Aku tidak katakan selamat tinggal, tetapi aku mengatakan, besok kita akan bertemu.
Engkau hidup dengan penuh kehormatan, engkau tak mau menerima kezaliman dan engkau tolak segala perkara yang membelenggunya. Engkau juga mencintai kemerdekaan dan dalam diam engkau mencari ufuk-ufuk baru untuk kembali membangun umat ini untuk menempatkannya dalam ketamadunan.

Engkau tidak disibukkan dengan perkara-perkara yang telah menyibukkan pemuda-pemudi yang sebaya denganmu. Meskipun engkau sentiasa mendapat tempat pertama di dalam pelajaranmu, pelajaran yang hanya ikut-ikutan itu tidak mampu untuk memenuhi harapan dan tanggungjawabmu (terhadap umat).

Aku merasa tidak puas ditemanimu dalam kehidupan yang singkat ini lebih-lebih lagi waktuku tidak begitu banyak untuk merasa bahagia dan menikmati dampingan ini. Ketika pertemuan terakhir kita, kita duduk bersama-sama di Medan Rabaah dan engkau telah mengingatkanku dengan berkata: “Sekalipun engkau (ayah) bersama-sama kami, namun engkau tetap tidak dapat memberi perhatian kepada kami”. Aku berkata kepadamu: “Nampaknya kehidupan ini begitu singkat untuk kita menikmatinya bersama-sama. Aku berdoa agar Allah membantu kita untuk berteman di dalam syurga untuk menikmati (kebahagiaan) bersama-sama.”

Sebelum engkau mendapatkan syahid, aku melihatmu di dalam mimpi dua kali berturut-turut dalam pakaian pengantin. Engkau tampak cantik dan jelita, jauh lebih cantik dari dirimu yang biasanya. Dalam diam aku telah bertanya kepadamu: “Apakah malam ini adalah walimah pernikahanmu?”

Ketika aku diberitahu tentang kesyahidanmu pada waktu Dzuhur hari Rabu, aku faham kerisauanku. Aku telah mendapatkan berita gembira dengan penerimaan Allah terhadap kesyahidanmu dan engkau menambah keyakinanku bahwa sesungguhnya kita di atas kebenaran dan musuh kita berada di atas kebatilan.

Aku sangat sedih karena aku tidak berada denganmu ketika perpisahan terakhir kali itu. Aku tidak bisa melihatmu dalam pertemuan terakhir, aku tidak bisa mencium dahimu, dan aku tidak diberi penghormatan untuk melakukan shalat jenazah untukmu.

Demi Allah wahai putriku sayang, tidak ada yang menghalangi aku untuk melakukan ini semua. Bukan karena takut kematian, dan tidak juga karena takut penjara yang zalim. Tetapi sesungguhnya demi untuk menyempurnakan risalah ini, yang telah kamu tawarkan dirimu dan ruhmu deminya, yakni menyempurnakan perjalanan revolusi ini sehingga mencapai kemenangan dan tujuan sebenarnya menjadi kenyataan.

Telah berangkat ruhmu dan engkau hidup dalam kemuliaan. Engkau teguh menentang pembantai yang telah menembakmu dengan peluru-peluru pengkhianatan, betapa indahnya cita-citamu dan betapa sucinya jiwamu. Aku yakin bahwasanya engkau telah membenarkan Allah, maka Allah membenarkanmu. Dan Allah telah memilihmu, dan bukannya kami semua, untuk memperoleh kemuliaan syahid.

Dan terakhir, wahai putri tercintaku, juga guruku yang mulia,

Aku tidak akan mengucapkan selamat tinggal tetapi aku mengatakan semoga kita bertemu lagi. Pertemuan yang akan terjadi tidak lama lagi di tepi telaga bersama Nabi tercinta dan para sahabat. Pertemuan yang akan terjadi tidak lama lagi di singgasana kebenaran di sisi Yang Maha Kuasa. Pertemuan yang akan merealisasikan cita-cita kita untuk minum sepuas-puasnya bersama-sama, dan juga bersama orang-orang yang kita cintai, dan kita tidak akan dahaga selama-lamanya selepas itu. 

[Muhammad El-Beltagi. Sumber: Egyptwindow, MesirKini]

Penangan surat ini:


Erdogan Menangis Mendengar Surat Pemimpin Ikhwan Beltagy Untuk Asmaa
Perdana Menteri Turki Recep Tayyip Erdogan menangis mendengar surat pemimin Ikhwan Mohamad Beltagy kepada anak gadisnya, Asmaa (17 tahun) yang terbunuh di Rabi'ah al-Adawiyah Square, Rabu, 14/8/2013, akibat tembakan seorang sniper yang mengenai dada dan punggungnya.

Beltagy menerima khabar kematian anak gadisnya, Asmaa, Rabu malam, bahkan pemimpin Ikhwan tak sempat lagi melihat anak gadisnya, dan tidak dapat pula melihat jenazah anak gadisnya itu saat terakhir ketika pemakamannya. Beltagy, tak pula dapat mencium kening anak gadisnya, sebelum akhirnya dikuburkan.

Beltagy, menulis surat untuk anak gadisnya, dan tidak menyatakan berpisah, tapi menyatakan suatu saat akan berkumpul di syurga Kausar. Beltagy sangat sedih tidak memiliki waktu bagi anak gadisnya, dan bahkan kesempatan untuk berbicara pun sangat terbatas. Tidak banyak waktu yang dimiliki oleh Beltagy bagi anak gadisnya, dan waktunya yang lebih banyak bagi memikirkan perjuangan, sampai akhirnya menerima khabar anak gadisnya itu tewas di Rabi'ah al-Adawiyah Square, Rabu malam.

Recep Tayyip Erdogan terasa sangat emosional, merasakan betapa perasaannya, ketika mendengar surat Beltagy, dan nampak ia menyesat airmatanya, serta berkata ketika diwawancarai setelah mendengar surat itu oleh Euronews, hari Jumaat, 23/8/2013.

"Sesekali, anak gadis saya meminta saya untuk menghabiskan satu malam di rumah dengan dia, tapi saya harus bekerja keras, dan tidak dapat meluangkan waktu untuk dia ... saya melihat anak-anak saya sendiri seperti yang ada dalam surat el-Beltagy," kata dia.

Pada tahun 2010 Erdogan menangis di depan kamera saat melihat kematian anak-anak di Gaza. Akibat kekejaman tentera Israel. Isterinya, Emine Erdogan, juga menangis di depan kamera selama kunjungannya 2012, ke Rakhine Myanmar, di mana dia bertemu dengan Muslimah etnik Rohingya, kumpulan minoriti yang teraniaya di bawah rejim Budha.

Perdana Menteri Erdogan secara terbuka mengkritik penggulingan tentera terhadap mantan Presiden Mesir Mohammad Mursi dan telah memberikan dukungan yang kuat untuk Ikhwanul Muslimin Mesir

Siapakah gadis ini?

Gadis pintar berumur 17 tahun ini mempunyai masa depan yang cerah, namun akibat tindakan kejam tentera Mesir dia tidak sempat merealisasikan cita-citanya.
Asmaa el-Beltagi, anak perempuan tunggal kepada Setiausaha Agung Gerakan Ikhwanul Muslimin, Mohammed Beltagi adalah salah seorang daripada 525 yang syahid selepas pihak berkuasa kerajaan sementara bertindak menyerbu dua kem penunjuk perasaan di ibu negara, 14 Ogos lalu.

Sebelum insiden dia ditembak, remaja berjiwa kental itu sempat melaungkan kata-kata semangat: Jangan berganjak! Kemenangan akan berpihak kepada kita tidak lama lagi. Jangan biarkan tentera menamatkan revolusi ini!

Ketika tentera melancarkan operasi mengusir kumpulan penyokong bekas Presiden digulingkan, Mohammed  Mursi, Asmaa bersama ibunya sedang membantu mangsa cedera yang ditempatkan berhampiran khemah di Dataran Rabaa al-Adawiya.

Walaupun masih berumur belasan tahun, perwatakan dan sikapnya mencerminkan tingkah lakunya sebagai gadis yang matang. Asmaa tidak gentar dengan ancaman tentera, dia meneruskan usaha membantu saudaranya yang cedera hingga akhirnya remaja itu rebah berhampiran podium di dataran tersebut selepas ditembak pada bahagian dada dan belakangnya.

Menurut abangnya, Asmaa meninggal dunia kerana tidak dapat menjalani pemindahan darah akibat kecederaan yang dialaminya. Impiannya untuk melanjutkan pengajian di sekolah perubatan dan menyertai aktiviti bantuan global terpaksa berkubur.

Asmaa juga pernah bercita-cita untuk menyertai misi kemanusiaan, Freedom Flotilla dengan menaiki Mavi Marmara bersama bapanya. Teman baiknya, Ethar Yousef menyatakan Asmaa menjadi insan bertanggungjawab yang meniup semangatnya untuk menyertai tunjuk perasaan aman membantah rampasan kuasa oleh tentera.

"Dia percaya, rakyat akan kembali menderita jika tentera kembali memerintah negara itu," katanya.

Asmaa juga aktif menyertai beberapa siri protes yang dianjurkan di negara tersebut sejak revolusi kebangkitan rakyat pada 2011. Pada 3 Julai, Asmaa nekad untuk terus berada di Dataran Rabaa al-Adawiya selepas Jeneral Abdel Fattah al-Sisi mengumumkan rampasan kuasa yang menggulingkan Mursi.

Gadis itu sentiasa memegang al-Quran dan berada di sisi bapanya untuk memberi sokongan moral. Sejam sebelum insiden menyayat hati itu, Asmaa dilihat bertungkus-lumas mengutip batu-bata yang digunakan oleh saudaranya untuk membina sekatan di dataran tersebut.

Bagaimanapun, penyusunan semula tugas yang dibuat oleh penganjur rupa-rupanya telah menjadi perjuangan terakhirnya. Asmaa juga sempat mengemas kini status terakhir di dalam Facebooknya: "Mereka membunuh kita di saat kita sedang rukuk dan sujud, Berdoalah wahai hamba ALLAH, semoga akan datang pasukan sokongan seperti ombak di lautan,"
Selain itu, mesej terakhirnya menerusi Twitter juga memaparkan: "YA ALLAH, kami tiada sesiapa melainkan-Mu, YA ALLAH,"

Bagi memperingati perjuangan Asmaa, beberapa teman baiknya telah melancarkan akaun khusus di laman sosial termasuk simbol R4BIA yang didedikasikan khas oleh aktivis Turki untuk ikon revolusi itu.




Ini antara satu kisah yang boleh membuka mata jutaan umat Islam di dunia ini. Maka kekal 'hidup'lah Asmaa. Kita bagaimana pula?

Di satu sudut lain, sedar kah kita apa yang berlaku di Mesir? Sedarkah apa yang berlaku di Mesir itu bukan hanya 'Mesir' tapi dunia Islam keseluruhannya? Tahukah kita apa yang menjadikan Asmaa el Beltagi sebagai Syuhada Asmaa el-Beltagi?


Ambil tahu!

0 comments:

Post a Comment

Komen anda..