Thursday, September 13, 2012

Sibuk, Disibukkan, Menyibukkan



'Pikiran tak dapat dibatasi, lisan tak dapat dibungkam, anggota tubuh tak dapat diam. Kerana itu jika kamu tidak disibukkan dengan hal-hal besar maka kamu akan disibukkan dengan hal-hal kecil'.
(Abdul Wahab Azzam)


Belajar dari sejarah

Perang Badar baru saja selesai. Namun peristiwa itu tidak boleh hilang begitu saja di benak para sahabat. Karena Badar merupakan pengalaman mereka yang pertama dalam keramaian genderang perang. Pengalaman yang menorehkan lukisan indah sebagai sebuah potret pengorbanan dan kesetiaan pada Islam. Sehingga dalam diri mereka masih terngiang-ngiang kejadian demi kejadian yang baru mereka alami. 
Memang. Badar menjadi pemandangan yang menakjubkan dalam sejarah perjuangan kaum muslimin. Para sahabat sangat bersemangat untuk mengisahkan peristiwa tersebut. Karena betapa saratnya peristiwa perang Badar dengan sikap-sikap kepahlawanan kaum muslimin. Cerita yang mengalir deras itu membuat mereka keasyikan menceritakan pengalaman mereka hingga satu sama lain saling membanggakan perilaku mereka dan kadang juga memandang remeh apa yang telah dilakukan oleh yang lainnya. Lalu muncullah sikap kekeliruan mereka dengan mengatakan bahwa, 'Anshorlah yang lebih hebat, Muhajirinlah yang lebih unggul, 'Auslah yang lebih kesatria, Khajrazlah yang tak tertandingi', dan sikap-sikap hubbul ghurur wa zhuhur lainnya.

Peristiwa itu nyaris menjadi sengketa di kalangan mereka. Dan ini dimanfaatkan kaum Yahudi untuk mengadu domba kaum muslimin. Musuh-musuh umat Islam itu pun memanas-manasi kaum muslimin dengan membangkitkan watak-watak jahiliyah. Lantaran diantara mereka saling membanggakan dirinya kemudian berujung pada pendirian masing-masing yang ingin membuktikan kehebatannya. Sehingga terdengarlah seruan, 'senjata……., senjata………, mari kita buktikan siapa yang paling hebat'. Kejadian itu pun sampai ke telinga Rasulullah SAW. beliau amat geram dengan sikap para sahabat yang keliru itu. Lalu Allah SWT. mengingatkan mereka dengan turunnya Q.S. Ali Imran: 100 - 102
 
Sesudah itu Rasulullah SAW. melihat ada hal yang amat penting dari peristiwa itu adalah kaum muslimin mengalami waktu relaks dalam amaliyah dakwah. Hal ini sangat berpengaruh pada perilaku sahabat yang mudah menyimpan memori kenangan indah dan dapat membangkitkan sikap keliru tadi. Sehingga sesudah itu beliau memberikan amaliyah yang mantap dan terus menerus tanpa henti untuk menunaikan tugas dakwah ini. Maka sesudah kejadian itu kaum muslimin melakukan beberapa ekspedisi ketenteraan hingga perang Uhud.


Satu hal penting yang kita nak ambil iktibar adalah tentang 'sindrom relaks'. Bila rasa relaks dan banyak masa tu yang menyebabkan kita banyak gaduh, banyak tak puas hati, suka fikir hal-hal kecil dan remeh temeh yang tidak membuahkan amal. Kita selusuri sirah. Bukan saja-saja Allah susun kisah sahabat sebegitu melainkan untuk kita pelajari bagaimana Rasulullah atasinya.  "Rasulullah memberikan amaliyah yang mantap dan terus menerus tanpa henti untuk menunaikan tugas dakwah ini". Rasulullah bagi tugasan dakwah banyak-banyak kepada sahabat sampaikan terjadinya beberapa ekspedisi ketenteraan hingga perang Uhud.

Macam tu la juga kita sebagai seorang daie, murabbi, mukmin, muslim, hamba Allah di dunia ini.

Andai hari-hari kita sibuk fikir nak pakai baju warna apa, nak makan apa, assignments tak siap lagi, minggu ni nak keluar shopping apa, hurmm... apa bezanya 'sibuk' kita itu dengan sibuknya orang kafir dan/atau muslim yang tidak faham?

Adakah hari-hari kita disibukkan dengan hal-hal kecil sebegitu sahaja? Bilamasa kita nak menyibukkan diri dengan fikir hal-hal besar seperti masalah ummat?

Bukanlah bermakna bila kita sibukkan diri fikir masalah ummat, kita tiada masa untuk fikir nak pakai apa, makan apa, assigments, exam dan kerja. Tak. Kita fikir juga. Tapi bukanlah itu yang semata-mata difikir setiap hari. Kita tak buang masa lama-lama semata-mata untuk fikir hal-hal sebegitu. Bila kita ada hal yang lagi besar nak fikir, hal-hal tadi secara tak sedar setel dengan sendirinya. Jangan sampai abaikan pulak ya.

Bila tengok video Cik Beah tu malu je rasanya. Kononnya, 'sibuk' sangatla kita nih. Kalau 'sibuk' kita ni boleh jadi hujah untuk masuk syurga Allah tak apa la jugak kan. Tapi.. errr... macam tak je. TT__TT


Mula-mula tengok gambar ni tak rasa apa-apa,
bila renung dan fikir lama-lama.. hurmmm.. takutnya


Perhatikanlah alasan sibuk kita. Nilai balik kita disibukkan dengan apa. Dan pilihlah untuk menyibukkan diri dengan apa.

Pilihan kita hari menentukan masa depan kita di 'SANA'.





9:16am, 13 September 2012
BF, Bne

0 comments:

Post a Comment

Komen anda..