Sunday, August 12, 2012

Rasa Hubb


Teringin untuk berkongsi satu kisah hubb (cinta) pada zaman Rasulullah SAW. Kerana ukhuwah fillah mereka menang.

Diriwayatkan ada sekelompok pasukan muslimin yang terkepung diantara musuh dan sebatang sungai. Lalu sang panglima memerintahkan kepada pasukan kaum muslimin untuk terjun menyeberangi sungai. Mereka pun mengikuti perintah itu, sementara pihak musuh hanya menyaksikan mereka dari kejauhan. Ditengah-tengah sungai sebuah bekas air milik salah seorang pasukan terlepas dari pegangannya. Orang itu lalu berteriak: "tempat airku...tempat airku!.." Lalu orang yang berada disebelah kanannya pun berteriak, " "tempat airku...tempat airku!.." Hingga akhirnya semua anggota pasukan itu pun meneriakkan benda yang sama... "tempat airku...tempat airku!.." Setelah itu mereka pun menyelam ke dalam sungai untuk mencari bekas air saudara mereka. Apa yang mereka lakukan ini disaksikan oleh pihak musuh, sehingga Allah membuat mereka gentar kerana melihat kuatnya persaudaraan pihak muslimin. Pasukan musuh berkata: "Jika mereka rela melakukan hal seperti itu hanya kerana sebuah bekas air salah seorang dari mereka terjatuh, maka apatah lagi jika kita membunuh salah seorang dari mereka.

Itulah yang menyebabkan kaum muslimin memperoleh kemenangan.

Apa yang dapat disimpulkan? Melalui Ukhuwwah Lillah ini, insya Allah akan membibitkan rasa hubb dalam jiwa setiap hamba. Dan bila kita sama-sama mempunyai rasa dan matlamat yang sama, secara tidak langsung kekuatan itu akan terbentuk. Yang perlu kita kira adalah menjaga hubungan itu, jangan dicemari dengan suu'dzan atau bersangka buruk.


Hebat kan ukhuwah fillah ni.


Jika kita ingin mengatakan kisah di atas hebat kerana mereka para sahabat, ya memang benar. Tapi tak bermakna kisah hebat ukhuwah kerana Allah ini sudah tiada. Ada. Banyak sangat kisah-kisah hebat ukhuwah fillah akhawat seluruh dunia. Saya tidak maksudkan kisah suweet dan manis gula kapas ukhuwah itu, kerana itu PASTINYA ada. Yang saya maksudkan adalah kisah ukhuwah fillah yang penuh dengan tadhiyyah (pengorbanan). Susah, sama-sama susah. Sakit, sama-sama sakit. Penat, sama-sama penat. Sedih, sama-sama sedih. Dan kerana tadhiyyah itu semua lah, akhirnya mereka sama-sama memahami erti ukhuwah fillah itu. Tu yang kadang-kadang tu rasa.... errr.... rasa..... rasa yang macam kat bawah ni:

Malam berlalu,tapi tak mampu kupejamkan mata dirundung rindu kepada mereka
Yang wajahnya mengingatkanku akan syurga
Wahai fajar terbitlah segera,agar sempat kukatakan pada mereka
“aku mencintai kalian karena Allah” (Umar Ra)

TAPI (big TAPI here!)

Tak semua orang mampu merasainya (lagi). Kenapa? Kena usaha untuk memperolehi manisnya tu. Kena ada mujahadah untuk melalui cabaran dan dugaan hati yang terlibat. Rasa hubb tu dari Allah. Dan mustahil Allah nak bagi kat sapa-sapa je walaupun orang tu tak berusaha apa-apa pun. Mustahil. Sebab rasa itu rasa yang istimewa. Kita harus belajar untuk memberi dan Allah akan balas dengan pemberiannya yang berlimpah-limpah. InsyaAllah.

‘Alangkah sulitnya mencari sahabat sejati,” kata seorang teman.
“Tak temukan walau telah kujelajahi bumi,negeri demi negeri”.
Aku tersenyum menepuk pundaknya.
“Mungkin itu sebab yang kau cari adalah sahabat untuk memberi
Adapun sahabat untuk diberi bertebaran diseluruh penjuru bumi”






inspirasi dari nota-nota cinta adik-adik. Saja je nak suruh selalu sayang dan rindu kan? ^_~




9:20am.... 23 Ramadhan 1433H, 12 Ogos 2012
BF, Brisbane

0 comments:

Post a Comment

Komen anda..