Saturday, May 28, 2011

Suara : kisah aku dan atuk

.........hidup hanya ada dua jalan......

Atuk : Kamu dah sembahyang ker belum ?
Aku : Dah tuk.
Atuk : Kamu dah ngaji ?
Aku : Dah tuk .
Atuk : Nanti lepas ngaji ikut atuk .
Aku : Pegi mana tuk ?
Atuk : Ikut ajalah..
(Sambil memegang tasbihnya ...Allah ...Allah ..Ya Lathiff . Allah ..Allah Ya Rahman)

(Sambil datang menghampirinya..)
Aku : Tuk ...Tuk ...nak tanya sikit ?
Atuk : Apa dia ..
Aku : Pasal Qalam tadi ?
Atuk : Apa masalahnya ...tak faham lagi ker..nanti lepas Maghrib atuk bacakan lagi.
Aku : Bukan ..yang tu ..pasal suara yang ada pada kita ni. Suara kita ni nanti kita bawa "sampai" mana tuk ?

Atuk : (senyum ) Kenapa kamu tanya macam tu ?
Aku : Tadi atuk kata suara itu menunjukkan kehebatan Tuhan ..pada kita..
jadi sampai mana hebatnya suara kita ni tuk .

(Sambil memalingkan kedudukannya mengadap aku)
Atuk : Hebat ..Hebat sangat hebat ..kamu aja yang tak tahu kamu aja yang tak rasa...bila sampai masa nanti kamu akan rasa.
Aku : Citer ler lagi sikit tuk ...Tadi atuk berhenti kat suara ...
Atuk : (senyum) ..Macam nilah suara kamu sebagaimana kamu hidup dengan suara ini maka inilah suara kamu di sana.
Atuk : Cuba kamu baca tasbih atuk nak dengar ..
Aku : Jab...sambil melelapkan mata lalu aku baca dengan penuh kesungguhan.di depannya ..subahanallah.. subahanallah .. subahanallah! Ya Lathiff
Atuk : Sambil senyum ...atuk kenal suara kamu ..atuk cam suara kamu. Kalau kamu dan atuk ditakdirkan masuk ke syurga-Nya ..atuk boleh dengar suara kamu ni ...atuk kenal tasbih kamu ini. Walaupun kita tak sama satu syurga .Memang hebat kurnian tuhan ni ...Nanti atuk boleh dengar suara kamu bertasbih dan mengaji macam kamu mengaji tadi ... ( sambil berseloroh membetulkan songkok aku ) Punyalah aku suka ...saat tu ....sampai aku lupa aku dah bangun dan melompat-lompat suka.

Kemudian atuk memandang kepada aku yang masih tak sedar oleh aku kerana dek sangat suka.

Atuk : Mari sini kat atuk ..panggil atuk pada aku

Aku tengok atuk sedih aje . Kenapa iya ..


Atuk : (Dengan nada sedih dan sebak atuk meneruskan kata-katanya...)
Suara pada kamu ini juga boleh atuk dengar ...iya atuk boleh dengar (sambil mengangguk-angguk) hingga sampai ke neraka ...cu . Sambil memegang kepala aku dibacanya beberapa ayat dan ditiupkan dikepala aku . Aku tak tahu ..apa yang dibacanya olehnya , yang aku tahu ...atuk bacakan Saiyidina Muhammad...sambil melelapkan matanya yang berair..
itu ajer yang aku tahu.

Aku : Kenapa tuk ? kenapa tuk ? aku mula menangis ..
Atuk : ( Dengan sebak ) ..kamu tak tahu apa yang atuk tahu ... dan kamu tak rasa apa yang atuk rasa ... Jika ditakdirkan oleh-Nya kita berdua masuk ke neraka cu .. Atuk boleh mendengar suara kamu ...iya suara kamu yang menjerit-jerit bukannya bertasbih ...sedang menahan sakit seksa-Nya. Biarpun atuk tak sama neraka denganmu..cu. Sambil tundukkan kepalanya ...katanya " itu suara cucu aku " " itu suara cucu aku " yang sedang melaung dan menjerit di azab.

Aku : Kenapa boleh jadi macamni tuk ? ..

Atuk diam aja dan diam ..tidak menjawab.

Atuk : Sudah ..sudah mari kat atuk..Tadi kamu kata nak ikut atuk ...

Aku Menganguk-anguk iya ...

Atuk : Kamu pergi ambil air sembahyang .. nanti bila naik ambil selindang hijau atuk yang atuk sangkut kat tiang tu.

Aku pun turun ke bawah mengambil air sembahyang dan terus mencapai baju melayu putihku dan selendang hijau atuk.

Lepas itu aku duduk sebelah atuk . Duduk seperti mana atuk duduk..

Kata atuk " Ikut atuk baca selawat dengan bersungguh-sungguh sepertimana kamu membaca tasbih tadi...

Kita mohon syufaat penghulu kita ...Mudah-mudahan dengan keberkatan selawat padanya kita dikeluarkan dari neraka oleh-Nya.

Allahummasolli 'ala saiyidina muhammad wa 'ala ali saiyidina muhammad

Aku ikut hingga aku menangis bersama-sama dengan atuk. Hinggalah kami sama-sama menutup selawat dengan berdoa.


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Untuk renungan bersama, dari pagi tadi hingga malam ini dan dari malam tadi hingga pagi ini, suara ini telah kita digunakan untuk mengungkap apa ya sahabat sekalian?

Astaghfirullah... Astaghfirullah..... Astaghfirullah.......

Hanya berapa peratus sahaja dari kegunaan suara ini yang digunakan untuk menuju ke syurgaNya yang mahal itu...

Setiap dari kita mengetahui untuk apa suara masing-masing digunakan.


artikal asal di sini


0 comments:

Post a Comment

Komen anda..