Thursday, October 7, 2010

Tautan Hati


Puas kumerayu, Puas kuseru,
Jawapanmu tetap yang dulu.
Oh, sukarnya mengajakmu!
Namun, kasihku padamu cukup padu,
Lantaran itu,
Aku kan terus menyerumu,
Pada Yang Satu.
Kugenggam kukuh suatu azimat,
"Kita hanya penyeru, bukan penghukum."
Ya Allah, kuharap bantuan-Mu mengiringiku.
Seru dan terus menyeru,
Itu tugas Rasul-Mu,
Akan kuteruskan semampuku,
Hingga ke hujung waktu.


Novel yang dibeli pada 2/2/2010 baru sahaja saya habiskan pada 7/10/2010 malam ni.. Novel ini antara yang terbang tinggi juga untuk sampai ke sini. Jauh perjalanan novel ni ikut saya semata-mata demi mendapatkan manfaatnya. Masa kat Malaysia, sebelum fly, tak sempat habis baca dan sejak dua minggu yang lepas baru start baca balik sebab 'kawan baik' saya yang satu ni baru tiba (suruh umi post sekali dengan bungkusan raya aritu). Dan Alhamdulillah saya tak menyesal membaca setiap ayat dalam novel ni. Banyak sangat manfaat dan terasa bersemangat. Rasa cinta juga makin meningkat... :)

Tema utama adalah mengenai dakwah dan tarbiyah. Watak utama diberi nama Asiah Yusra. Seorang mawar berduri yang sangat bersemangat mujahidah sebenar dalam meneruskan tugas Rasulullah, iaitu menyampaikan. Mad'unya bukanlah dari kalangan yang hebat-hebat dan faham tarbiyah, tapi mad'u dalam halaqoh cintanya mempunyai cerita-cerita dramatik masing-masing. Setiap mereka menguji kesabaran Asiah Yusra. Setiap cerita mad'unya memberi pengajaran bermakna. Namun Asiah Yusra juga ada kisah tersendiri. Kisah cinta seorang daie (panduan penting nih.. :p)

Saya review buku ni dengan menekankan dua tema penting dalam perkembangan watak utama (Asiah Yusra), iaitu 'Dakwah dan Tarbiyah' dan 'Cinta'.


Dakwah dan Tarbiyah

Bertemu cinta dalam halaqoh,
Hidup lebih indah terarah,
Menyulam tautan hati kerana Allah,
Terpateri ikatan akidah.


Asiah Yusra adalah puteri bongsu dari sebuah keluarga tarbiyah. BOnda dan ayahandanya adalah mereka yang hebat dalam dakwah dan tarbiyah walaupun keduanya adalah dari golongan profesional, mereka bergelar Dr. Dari itu Asiah Yusra dan abang serta kakak-kakaknya menerima didikan agama yang hebat dan mereka adalah pejuang yang meneruskan tugas Rasulullah dengan wasilah(medium) masing-masing.

Di universitinya, Asiah Yusra adalah sebutir mutiara yang berkilau. Dia berusaha mendekati semua sahabat yang dirasakan ada potensi menerima. Beberapa kali perjumpaan halaqoh cinta yang cuba dibentuk dihadiri oleh dirinya seorang sahaja. Tiada yang hadir. Masing-masing mencipta alasan. Namun setiap mad'u nya adalah mereka-mereka yang hebat. Hebat kerana diuji dengan pelbagai dugaan dan berkat kesabaran, sopan santun, kebaikan, ketenangan Asiah Yusra mereka memilih untuk di jalan Yang Esa. Asiah Yusra menyentuh hati mereka terlebih dahulu, dan proses ini mengambil masa dan menuntut kesabaran. Sebab itu, menyentuh hati adalah aspek yang paling penting berbanding menyentuh akal. (mungkin orang lain tidak tapi saya yakin dengan ini.)

Mad'u Asiah Yusra yang pertama, Imtisal. Watak pertama yang diperkenalkan dalam Tautan Hati namun inilah watak yang terkorban kerana pembunuhan kejam saudara darah daging sendiri. Imtisal ditetak berkali-kali oleh adik tirinya sendiri yang sebenarnya seorang bekas pesakit mental, tapi tidak disedari sesiapa sehinggalah kejadian pembunuhan kejam itu. Part ini sangat menyedihkan kerana Sal sangat baik. Dari kecil hidup susah kerana ibu ayahnya bercerai. Dia dibesarkan abang longnya yang sangat baik. Selalu membela dan melindungi Sal dan adiknya Wildan dari dipukul mak ayah mereka. Sanggup membiar diri dipukul sampai pengsan demi adik-adik. Bila ibu ayah mereka meninggalkan mereka, abang long mereka yang bekerja walau usia masih muda demi membesarkan adik-adiknya. Tapi Wildan yang kekurangan kasih sayang hanyut dengan cinta lelaki tak berguna dan lari dari keluarga. Imtisal berjaya ke universiti berkat usaha sungguh-sungguh abang long. Namun abang long pergi selamanya dalam keadaan yang menyedihkan. Meninggal di langgar lori ketika ingin ke hospital melihat anak pertamanya yang baru dilahirkan dengan motor buruknya. Dia tak sempat melihat bayi pertamanya. Disebabkan itu kakak ipar Sal seperti gila meroyan. Sangat menyedihkan apabila kakaknya bertindak membunuh bayi itu dengan menyelamkan baby tu dalam air. Katanya ingin baby tu tidur dengan tenang dan jumpa ayahnya. Dan lagi sedih bila kakaknya itu bertindak membunuh diri dengan menggantungkan dirinya sendiri. Sal yang selalu mendapatkan nasihat dengan Asiah Yusra kerana dia mengalami masalah akidah. Ada gangguan yang datang berbisik padanya mengatakan Allah sama dengan makhluk lain dan Sal selalu mnjerit mnjawab "Dia tak sama". Dari situ Sal mula rapat dengan Asiah yusra yang sentiasa hadir ketika dia memerlukan seseorang. Dan kisah-kisah sedih hidup Sal itu juga sering ditemani Asiah Yusra yang sentiasa hadir memberi sokongan.

Kisah Layyinul Harir juga tak kurang hebatnya. Seorang gadis yang baik tapi hanyut dengan cinta seorang lelaki. Pada awalnya selalu memberi alasan untuk tidak hadir majlis ilmu dan halaqoh Asiah Yusra tapi akhirnya terbuka juga pintu hati untuk memilih cinta mana yang lebih penting. Asiah Yusra tidak pernah menghalang kisah cinta Lien (lbh dikenali dengan nama ini) dengan ketegasan tapi hantinya disentuh dengan berhikmah. Nasihat yang sedikit demi sedikit membuka pintu hati Lien.

Kisah Hana juga menarik. Tapi kisah cinta nenek Hana lagi menarik. Cinta Mak Ngah Siah pada seorang lelaki yang mengajar tentang Pencipta sangat utuh hinggalah ke usia tuanya. Mak Ngah Siah sangat suka mengikuti kelas agama Yaakob. Cinta sejatinya. Tapi disebabkan keadaan orang kampung pada zaman itu yang masih tidak mengamalkan cara Islam yang betul, mereka telah bertindak menghalau Ustaz Yaakob yang mengajar agama di kampung tersebut. Yaakob terpaksa keluar tapi berjanji akan pulang mencari dan menikahi Mak Ngan Siah. Dari hari itu hinggalah ke usia tuanya, Mak Ngan Siah menunggu kepulangan Yaakob yang difitnah orang kampung. Namun, disebabkan Mak Ngah Siah adalah gadis rebutan kampung, pelbagai propaganda berlaku dan menyebabkan Mak Ngah Siah berkahwin lain termasuklah menggunakan bomoh. Yaakob pernah kembali namun bila mengetahui Mak Ngah Siah telah bernikah (dipaksa), Yaakob pergi membawa diri. Namun tanpa disangka pada usia tua mereka, mereka disatukan. Pada mulanya, Mak Ngah Siah setuju untuk kahwin semula dengan bekas suaminya yang pertama setelah suami ketiga meninggal dunia. Itupun atas desakan anak-anak. Tapi pada hari pernikahan pasangan veteran itu, Yaakob kembali. Agak dramatik bila lafaz akad nikah telah disahkan antara Mak Ngah Siah dengan bekas suami pertamanya yang sebenarnye telah banyak memfitnah Yaakob. Tapi, situasi dramatik itu diteruskan apabila bekas suami pertama itu terkejut dengan kemunculan Yaakob dan terkena serangan jantung dan meninggal di situ. Akhirnya Mak Ngah Siah dapat bersama dengan kekasih yang ditunggu selama ini.

Kisah Muslimah juga menakjubkan. Nama sebenar Muslimah sebelum Islam adalah Christene. Sebelum memeluk Islam, Muslimah seorang kristian yang agak kuat pegangannya. Dia yang selalu cuba 'berdakwah' tentang agamanya pada Imtisal dan Asiah Yusra. Sal tidak berapa kuat untuk menjawab persoalan akidah dari Christene dan minta bantuan Asiah Yusra. Dan Asiah Yusra sentiasa berhemah dan menjawab persoalan akidah dari Christene dengan cara paling berhemah tanpa menyinggung perasaan Christene. Dan peristiwa yang menjadi turning point dan menyebabkan Christene menjadi Muslimah adalah kerana kucing. Kerana anak-anak kucing yang lahir dari ibu kucing yang Sal amanahkan pada dia untuk menjaganya (sebab Sal pergi kelas hari itu). Anak-anak kucing itu lahir dengan adanya kalimah Allah dan Rasulullah (tak ingat sangat kalimah apa sebenarnya). Walaupun anak-anak kucing itu mati tapi kalimah-kalimah itu membuatkan Christene mengucap Lailahaillallah di depan Imtisal. Sejak itu Muslimah (Christene) adalah antara yang setia dengan halaqoh cinta Asiah Yusra.

Cinta

Ramai orang berpandangan,
Kita perlu bercinta untuk mengenal pasangan,
Tanpa perkenalan, mustahil cinta bertandang,
Tanpa percintaan, mustahil keserasian dikesan,
Mereka sebenarnya terlepas pandang,
Dalam Islam ada taaruf dalam tempoh risik dan bertunang,
Yang melibatkan mahran bukan berdua-duaan.
Taaruf itulah mendedahkan keserasian,
Cuma takrif 'taaruf' dan 'serasi' dalam fikiran manusia berlainan,
Islam mengajar manusia taaruf yang ada sempadan,
Terpelihara dan terjaga dari kemaksiatan,
Bukan taaruf melalui bercinta sakan,
Islam mengajar serasi dengan ajaran Tuhan,
bukan serasi dengan kehendak pasangan,
Cinta aL-Rahman menjana kebahagiaan,
Lantaran itulah, batasanNya tidak boleh dipermainkan.


Kita review kisah cinta Asiah Yusra ok.

Umar al-Mujahid sangat menaruh hati pada Asiah Yusra. Selalu sangat menghantar mesej rindu kepada Asiah Yusra sedangkan dirinya adalah antara singa yang mengaum hebat di sekolah Taman Islam mereka dulu. Kedua-duanya lahir dari tarbiyah yang hebat di Taman Islam dan ditakdirkan di universiti yang sama. Entah kenapa Umar tidak thiqoh (boleh dipercayai) seperti di Taman Islam dulu. Dirinya seakan hanyut dan kehilangan taring mujahidnya. Tapi setiap mesej dari Umar deleted serta merta oleh Asiah Yusra. Antara mesej yang buat saya nak tergelak:

-This time I'm sure about what I'm feeling and I'm gonna say it...

-I L.
-I L.O
-I L.O.V
-I L.O.V.E
-I L.O.V.E y.o
-I L.O.V.E yougurt
sedap tau!

~hehe.. teringat zaman msej2 cmni dulu.. opps, bukan dr lelaki ajnabi yg berniat ntah apa-apa tapi dr kawan2 yang klakar.. dah berlalu zmn msej2 cute cmni smnjak dtg oz nih~

Sambung kisah Asiah Yusra tadi.

Sampai satu masa, Umar dah kecewa tunggu Asiah Yusra sebabnya langsung tidak dibalas apa-apa. Entah kenapa rasa kecewa dan rasa ingin menyayangi dan disayangi itu menyebabkan Umar terpengaruh dengan cinta palsu dengan seorang perempuan gedik (bagi saya ni kategori gedik, maaf agak kasar tp memang betul pun.. huhu). Tak nak cerita sangat kisah-kisah maksiat mereka, tak bermanfaat pun. Tapi macam mana Umar boleh insaf dan kembali pada halaqoh sangat menarik. Sahabat sefikrah Umar, Banna menyedari perubahan Umar. Diajak ke halaqoh pelbagai alasan diberi. Suatu hari Banna ke bilik Umar untuk ajak ke halaqoh, Umar sedang tido, Banna masuk ke biliknya dan terbaca mesej di komputer dari 'pemberi cinta palsu' Umar, ajak dating di PWTC esoknya. Seperti biasa, bila diajak ke halaqoh, Umar memberi alasan ada asignment. Kerana terbaca mesej tersebut, Banna mendapat idea untuk mengajak halaqohnya mmbuat perjumpaan di PWTC. Adegan Umar dan 'pemberi cinta palsu' itu di taman PWTC agak 'dramatik maksiat'. Umar cuba menepis tapi tetap terbuat. Dan tetiba Umar ternampak satu perkumpulan. Rupa-rupanya itu halaqoh Banna dan teman-temannya yang lain. Mereka sedang memerhatikan gelagat Umar sebenarnya. Umar tersangat segan dan ambik selendang 'pemberi cinta palsu' nya untuk tutup muka (keh2.. kelakar!). Tapi akhirnya Umar tertunduk rebah malu dengan dosa sendiri di depan semua sahabat fillah itu. Dari situ Umar mula insaf dan mencari cinta sebenar, cinta Allah.

Sambung balik kisah Asiah Yusra.

Sebenarnya Asiah Yusra juga menaruh hati pada Umar. Perasaan itu adalah fitrah. Cuma cara Umar 'merisik' bukan cara yang terbaik. Sebab tu, Asiah Yusra tidak pernah menjawab/ reply apa-apa. Tapi Banna lebih dahulu mengorak langkah merisik Asiah Yusra melalui perantara yang sepatutnya. Asiah Yusra istikharah untuk menerima atau tidak. Akhirnya Asiah Yusra menghantar satu email pada Umar:
........................................... Ana menghargai risikan anta dalam hidup ana. Ana tak sangka ana ada tempat di hati anta. Entahlah samada tempat ana itu telah sedia dipenuhi yang lain atau tidak. Bagi pihak ana, dari dulu sampai sekarang, keyakinan ana pada agama anta tak pernah berubah biarpun ana telah mendengar pelbagai cerita tentang anta...................................... Kini, ana telah bersedia. Ana sedia dipetik....


Berulang kali Umar baca dan sangat gembira. Tapi bila sahabatnya Banna datang dan menjemput ke majlis pertunangannya bersama Asiah Yusra, Umar tahan air mata kecewanya. Keyakinan pada ketentuan Allah menguatkannya.

Pada hari pertunangan, Asiah Yusra menitiskan air mata kerana bakal zauj yang diharapkan adalah Umar namun rombongan yang datang sebenarnya dari keluarga Banna. Asiah Yusra sangat terkejut kerana padanya risikan yang diterima itu dari Umar tapi rupanya tidak. Agak dramatik majlis pertunangan itu bila Asiah Yusra gagal menjawab untuk menerima pinangan Banna atau tidak. Dan Tiba-tiba Banna bangun dan mengatakan ingin mewakili Umar al-Mujahid untuk meminang Asiah Yusra kerana Banna tahu Umar menaruh hati pada Asiah Yusra sebenarnya. Jawapan kini di tangan Asiah Yusra. Berpegang pada ayat 2:216, Asiah Yusra menerima pinangan Hassan Al-Banna.

Namun sepanjang tempoh pertunangan itu, Asiah Yusra sering bermimpikan Umar. Istikharah yang dilakukannya sering memberi tanda Umar. Asiah Yusra pernah mimpi Umar datang membawa mahar Al-Quran padanya.

Dan sememangnya perancangan Allah itu yang terbaik. Sebelum sambung pengajian ke Amerika, di lapangan terbang, Hassan Al-Banna melepaskan Asiah Yusra kepada Umar Al-Mujahid. Kedua bonda dan ayahanda Asiah Yusra juga menerimanya. Dan jodoh Hassan Al-Banna adalah Elya Khadeeja, sahabat sejati Asiah Yusra yang kebetulan sama-sama ke Amerika untuk smbung belajar.

Elya Khadeeja adalah sahabat sejati Asiah Yusra yang sangat hebat. Mereka adalah permata bernilai yang menyuburkan benih-benih tarbiyah di Taman Islam (sekolah mereka). Mereka berjuang kerana Allah dan ukhuwah mereka ukhuwah fillah. Dan akhirnya jodoh mereka adalah bersama pejuang-pejuang hebat dari Taman Islam juga. Dengan itu tarbiyah dan dakwah makin berkembang.

Dalam soal jodoh ni juga, Tautan Hati mengajar suatu nilai yang baik. Ikhwah dalam halaqoh bersedia menerima akhowat yang tiada rupa asalkan dapat selamatkan akhowat tersebut dari dimiliki seorang lelaki yang tidak faham dakwah dan tarbiyah. Yang lebih dipentingkan adalah dakwah dan tarbiyah.

Baiti Jannati


Bersih wajahnya,
Menggunung harapanku padanya,
Petah lidahnya,
Melaut doaku buatnya,
Aduhai Si Kain Putih tercinta,
Dikaulah permata ayah bonda,
Harapan Ummah seluruhnya.

"Abang, Elya nak pergi ziarah Asiah Yusra. Boleh kan bang?" Elya Khadeeja meminta izin dari suaminya.

"Pergilah, MOga Allah mudahkan. Subhanallah, cantik puteri-puteri abi! Nak jumpa kholah Yusra ke? Mari salam dengan abi dulu." Al-Banna memuji sambil menghulurkan tangannya. Berlari-lari kedua puterinya, diikuti Elya Khadeeja untuk bersalam dengan suaminya.

"Umi, Solah nak ikut". Tiba-tiba muncul anak lelakinya yang berusia tujuh tahun.

"Tadi, Solah buat apa sayang?" tanya Elya Khadeeja. Dia mahu mendidik anaknya yang dari tadi menonton televisyen.

"Err, Solah tengok cerita Lipas Man." Solahuddin Al-Ayyubi tunduk akur dengan kesalahnnya.

"Dari pukul berapa?". Elya ingin menguji puteranya.

" Solah tak tengok jam tadi. Tapi, lama juga. Solah juga makan depan televisyen". ujar puteranya perlahan, mengaku kesalahannya kerana sememangnya mereka sntiasa diajar untuk bercakap benar.

"Sebelum Lipas Man, Solah tengok Mickey Mouse. Kak Long dah cakap Lipas Man tu tipu, mana ada manusia yang boleh terbang tapi dia tengok juga. Tonton cerita Lipas Man samalah seperti menyerah diri untuk ditipu. Kan umi?" sampuk puteri sulungnya.

"Umi tak halang sekali sekali nak tengok kartun. Tapi jangan terlalu lama dan asyik. Sejam cukuplah. Sambil menonton, kena banyak puji Allah supaya kita tidak tertipu." Elya Khadeeja mengusap kepada puteri sulungnya.

"Solah tak buat lagi. Umi, Solah nak ikut ke rumah kholah Yusra". Solahuddin Al-Ayyubi mengulangi permintaannya.

"Ha, Solah tak boleh ikut Umi sebagai denda yang berulang. Tapi, Solah telah bercakap benar, itu sifat terpuji. Ada hadiahnya. Apa hadiahnya abi?" tanya Elya Khadeeja.

Al-Banna mengakhiri kerjanya. Laptop ditutup. Dari bilik komputer dia menjenguk ke ruang tamu. Jari-jari digerakkan, isyarat memanggil. Solahuddin Al-Ayyubi berlari-lari anak.

" Hadiahnya, jom ikut abi jalan-jalan! Kita berlatih kuda di taman rekreasi. Orang lelaki Muslim kena kuat. Lebih kuat daripada Lipas Man. Kita mesti kuat untuk jaga Islam yang kita cintai, supaya Allah sayang. Beriadah adalah salah satu cara nak jadi kuat." jelas al-Banna sambil mengusap kepala Solahuddin Al-Ayyubi yang melompat girang.


4 comments:

  1. alhamdulillah..
    novel ni mmg sgt bgus..
    sarat dgn mcm2 info dan nsihat...x kurg juga trbiyah baut hati2 yg mncari cnta sbnar...
    hum..
    sgt suke novel ni...bila bca..rase hina sgt diri ni..trlalu byk kkurangn...
    time bce ni juge, ade trfikir...
    msih wjudkh insan sprt asiah ysra ni???
    dgn keadaan dunia skrg ni kan...
    semoga kita trgolong dlm wanita solehah yg brada di tmn syurga kelak..amiin...
    ....
    ulasn yg bgus...mntop...hum...same2 dpt iktbar hndknya...

    ReplyDelete
  2. alhamdulillah jugak..
    novel ini mmg bgus.. stuju dgn murabbi, bnyk panduan brguna yg bleh dmnfaatkan dlm mnjalani khidupan ini.
    asiah yusra mgkin watak yg direka
    tp dlm realiti sy pasti akn ada srikandi yg mmiliki perwatakan sprtinya.
    mgkin tdk sebaik itu, tp skurg2nya ke arah yg baik sebegitu.
    sama2 brusaha k murabbi! ^____^

    ReplyDelete
  3. salam..k.ayu..syaal.baca kupasan novel ni je dah rasa nak menitis air mata..ya Allah..masih lagi ada insan sebaik ni..kadang-kadang rasa sangat jauh hendak dibandingkan dengan insan yang baik ni..semoga kita mampu menjadi seperti asiah yusra dan elya khadeeja..muslimah yang solehah..walaupun sekadar watak dalam penceritaan namun impaknya besar dalam melakukan perubahan diri..
    insyaallah...jzkk atas perkongsian..
    tiba-tiba rasa nak miliki "kawan baik" tautan hati..=)

    ReplyDelete
  4. btol2... mmberi impak pd diri. rasa nk jd sebaik itu n stenang itu dlm apa jua mslh di hadapi.. sntiasa berhikmah dlm kata2.. sntiasa ada cara nk kuatkn diri..

    boleh2.. akk mmg nk syaal baca..
    nnti trun brissy after exam, syaal baca k!
    skang bella tgh baca ^___^

    ReplyDelete

Komen anda..