Friday, October 15, 2010

Adversity Quotient





Adversity quotient bermaksud tahap penerimaan musibah.

Apakah tahap penerimaan musibah kita? Tinggi atau rendah? Apakah yang pertama sekali kita rasa bila ditimpa musibah? Pernah tak kita menerimanya dengan senyuman seikhlas mungkin beserta keyakinan yang tinggi kepada Allah, semuanya dariNya? Mungkin ya, tapi setelah beberapa ketika bukannya right on time? Sukarnya untuk menjadi orang yang meletakkan seluruh kebergantungan kepada Allah semata-mata dalam setiap saat kita bernafas.

Dugaan yang datang membuatkan kita sedih, kecewa dan pilu. Dan kita tertanya-tanya 'kenapa aku diuji sebegini?'... "kenapa tidak mereka/dia?".... "kenapa mesti aku?".
Tapi yakinlah ujian dan dugaan yang kita hadapi itu yang membezakan kita dan mereka/dia. Lagi hebat dugaan yang Allah bagi dekat kita, lagi beruntunglah kita sebab pengalaman itu tidak boleh dijual beli. Dan sepatutnya kita cemburu dengan mreka yang diuji tapi masih kekal dan malah lebih baik hubungannya dengan Allah. Dan andai kita tidak diuji tapi terus-terusan dapat memiliki segala yang dihajati, gusarlah kerana kesenangan itu mungkin ujian.

Tapi mampukah kita semua hadapi semua musibah yang datang dengan tenang? Senang untuk ditulis dan diungkapkan tapi tuan punya badan saja yang tahu samada tinggi atau rendahnya adversity quotient masing-masing.


Orang yang mempunyai adversity quotient yang rendah biasanya mudah patah semangat. Cepat berputus asa. Jangan! Sisihkan perkataan 'berputus asa', 'give up' dan seerti dengannya dari database kita. Kamus hidup Mukmin tiada istilah 'putus asa', 'give up' atau apa-apa yang seerti dengannya.

Jangan kalah dengan syaitan yang angkuh itu. Mereka tak pernah berputus asa untuk menghasut kita seperti janjinya dengan Allah. Firman Allah dalam Surah Al-Baqarah, ayat 169:

Maksudnya, " Sesungguhnya syaitan itu akan menyuruh kamu berbuat jahat dan keji, dan mengatakan apa yang tidak kamu ketahui tentang Allah".

Jangan mudah terikut dengan hasutan mereka kerana patah semangat bukanlah seperti yang diajar Islam. Andai kita cepat patah semangat kita akan mempunyai aras ketahanan diri yang rendah dan sentiasa gagal dalam urusan.

Bersemangatlah kerana semangat amat penting untuk meneruskan kehidupan yang serba mencabar ini. Jom! Tingkatkan adversity quotient masing-masing dengan:

>>banyakkan membaca Al-Quran
>>meluahkan masalah yang dihadapi kepada orang yang boleh dipercayai
>>bersangka baik dengan Allah SWT dengan mencari hikmah di sebalik peristiwa
>>mencari butang-butang ceria dalam hidup
>>bersiar-siar di tempat yang mempunyai cahaya semulajadi seperti di taman, tepi pantai, kawasan air terjun (untuk saya, UQ Lake je)
>> Senyum!

Jom! pasang niat murni dan sisihkan putus asa dari kamus hidup dan bertawakallah kepada Allah.

Surah Ali 'Imran, ayat 159, maksudnya:
" Dan jika kamu berazam, maka bertawakallah kepada Allah"


Ingatlah Allah waktu kita gembira dan sedih, moga Allah juga akan mengingati kita bila kita gembira dan sedih. Moga-moga Allah akan mengutus malaikat untuk memberi semangat kepada kita untuk melangkah lebih jauh lagi.

InsyaAllah!


3 comments:

  1. salam..ukhti..eh..dah xde burung nk gigit banner..=p
    insyaallah..terima kasih atas peringatan..never give up..never..and never...

    ReplyDelete
  2. yap...btul2...
    slalu trlupa....
    jom setting niat n update selalu!!!!
    ;)

    ReplyDelete
  3. syaal>> wksalam ukhti syaal.. burung tu dh msuk sarang.. hehe.. yes! nver give up. its ok to stop n stare sometimes. but must go on after that. stop to cry. stare what hav done n what to d next.. :)

    murabbi>> jom! kene sllu reset n update.. kl x, cepat sgt mngalah kn? InsyaAllah go on. Go for Him! ^____^

    ReplyDelete

Komen anda..