Thursday, December 3, 2009

Terasing, Hilal Asyraf



Semalam baru sahaja selesai membaca buku Hilal Asyraf, Terasing...

Menarik sangat jalan ceritanya. Dapat membantu mengisi masa lapang dan Alhamdulillah rohani jua terisi. Buku ini bertemakan cinta. Cinta. Semua orang perlukan cinta. Tanpa cinta hidup tidak bermakna. Bagi insan yang meningkat usia remaja pula pastinya dilema cinta. Konsep ingin dicintai dan mencintai. Tak salah tapi cara kena betul. Dan yang pasti bagi remaja muslim carilah cinta Illahi kerana di situ
letaknya cinta insani. Percayalah!




Personally
, bangga dengan hasil tulisan Asyraf. Jalan cerita yang menarik.
Cerita yang berkisar dengan dua janji yang dilafaz pada seorang sahabat.
Daripada 2 janji itu, jalan cerita dikembangkan dengan konflik yang sangat
menarik. 2 janji yang dilafaz pasa seorang teman 11 tahun dulu menuntut
kesetiaan seorang teman.

Kata Zaman,"Janji padaku 2 perkara. Pertama ingati aku dalam doamu.
Kedua,kalau aku jatuh, hulurkan tanganmu padaku. Bila aku bengkok,
kau luruskanlah aku."

Itulah janji yang dipersetujui Saifullah bersama sahabatnya Zaman.
Janji pertama sentiasa ditunaikan Saifullah dalam setiap doanya,
tapi janji kedua?

Itulah yang berpusar dalam kehidupan Saifullah setelah beberapa kali
bermimpi mengenai janji mereka. Bagaikan Zaman sedang menuntut janji
kedua supaya ditunaikan. Tapi tidak mudah bagi Saifullah kerana
mereka telah terputus hubungan sejak bertahun lamanya.Namun kemelut
itu seakan reda apabila Zaman kembali dan bertemu Saifullah.
Persahabatan mereka terjalin seperti zaman persekolahan dulu.

Namun, langit tidak selalu cerah.Dalam perjalanan menuju ke tempat kerja,
tiba-tiba seseorang telah mencuba untuk menembak Saifullah. Kejadian itu
tidak selesai di situ. Kompleks Tuju Penyayang yang merupakan kompleks
milik keluarga isteri Saifullah, Tengku Atikah juga turut diserang malah
lebih teruk situasinya. 10 lelaki bermotorsikal dari kumpulan Homurodama
telah datang menyerang kompleks tersebut. Namun berjaya ditewaskan pasukan SEG.

Konflik dihangatkan lagi apabila Atikah, isteri Saifullah bersama 3 orang anak mereka telah diculik oleh kumpulan pengganas yang dikehendaki itu. Pada ketika itulah Saifullah betul-betul tertekan dan sebagai mukmin sejati, Saifullah
banyak menghabiskan masa dengan beribadat dan bermohon pada Allah.
Wataknya adalah watak seorang mukmin yang tenang dan sentiasa ingat
Allah ketika diuji.

Sebenarnya, apa yang dikehendaki kumpulan terbabit adalah cip penting
kumpulan mereka. Itu sahaja. Tapi yang menjadi masalahnya adalah tanpa
disengajakan cip tersebut termasuk dalam beg Saifullah
ketika mereka sekeluarga melancong ke Jepun. Dan sekarang cip
tersebut telah bersama pihak SEG. Tebusannya adalah Atikah dan anak-anak.

Dalam pergelutan antara Saifullah, Amiri (ketua SEG), Zaman (sahabat Saifullah
yang telah berpaling dari Allah) dan Khairul Anwar (ketua Homurodama di Malaysia), segala yang tersurat dan tersirat tersingkap. Sememangnya
Zaman perlukan pertolongan untuk bangkit dan kerana itulah Saifullah
sanggup bergadai nyawa demi mengotakan janjinya 11 tahun dulu.

Rupa-rupanya Zaman yang mengasingkan dirinya dari Saifullah.
Dia kecewa apabila Atikah yang dicintainya memilih untuk menjadi isteri
Saifullah, sahabatnya sendiri dan menyangka Saifullah mengkhianatinya
padahal Saifullah tidak tahu apa-apa mengenai itu. Kerana kecewa dengan
cinta, Zaman sanggup menyertai kumpulan Homurodama yang membelot
dengan negara sendiri. Tapi dengan niat suci Saifullah untuk menyedarkan
sahabatnya kembali, Zaman kembali sedar dan menyelamatkan nyawa Saifullah
dari mati di tangan Khairul.

Bukan setakat cintakan sahabat yang menjadi tema dalam cerita ini,
tapi cinta hakiki Saifullah kepada Atikah, isteri tersayang juga membantu
cerita ini untuk lebih menarik. Kedua-duanya juga sangat mencintai
anak-anak mereka dan terbukti apabila anak-anak dididik dan dibesarkan
dalam cara Islam dan sempurna sekali.

Dan yang paling penting saya belajar 'uhibbukafillah',
saya cintakan kamu kerana Allah... :p

Rujukan: Terasing, Hilal Asyraf, Telaga Biru

0 comments:

Post a Comment

Komen anda..