Monday, December 14, 2009

Syabab Musafir Kasih, Fatimah Syarha



Sebuah novel islamik yang sangat menarik. Tidak rugi membelanjakan sedikit
wang untuk mendapatkannya. Fatimah Syarha merupakan seorang penulis yang
sangat berbakat. Sangat mengagumi tulisannya ini. Kisah seorang pemuda
Syabab yang hidupnya diajar oleh Cikgu Pengalaman banyak menginsafkan
diri ini. Membuat daku banyak berfikir tentang diri ini sendiri.
Tentang prinsip, hala tuju, matlamat, amanah, tanggungjawab dan azam
yang kugenggam.

Permulaan cerita yang menarik apabila penulis memulakannya dengan kisah
seorang kanak-kanak lelaki yang istimewa dirinya, Syabab. Anak yatim
berusia 7 tahun yang menjalani kehidupan seharian sendiri. Belajar
segala-segaalnya sendiri. Namun, seorang gadis berhati suci tidak pernah
jemu menasihati dan mendidik jiwa suci yang mencari arah itu. Diajar
bagaimana menjaga kebersihan, bagaimana untuk menjaga diri membuatkan
Syabab sangat menyayangi Kak Zah, lebih dari kakak kandungnya
sendiri. Kelincahan dan kesucian hati Syabab pada zaman kanak-kanaknya
mampu mencuit hati ini.

Namun, Syabab kehilangan arah apabila Kak Zah meninggalkannya untuk
mencari ilmu di bumi Anbiya'. 6 tahun Syabab membesar dan mencari diri
tanpa nasihat dan bimbingan membuatkan Syabab tersalah arah dan terjerumus
ke lembah hitam bersama pemuda kampung yang tidak bermoral. Kepulangan
Kak Zah hambar baginya. Kak Zah terkejut namun tidak berputus asa untuk mengembalikan Syabab kesayangannya ke jalan yang benar. Berkat usaha
Kak Zah dan suami, Ustaz Mursyid, Syabab kembali mencari jalanNya.
Cuba untuk menyambung pelajaran sebagaimana saranan Kak Zah namun
kegagalan menjadi trauma dalam diri Syabab.

Sebelum SPM, Syabab mengalah dan bertindak melarikan diri ke kota.
Kasih sayang Allah bersamanya, Syabab bertemu insan berfikiran terbuka,
Michael Lim. Syabab menumpang kasih di rumahnya. Walaupun berlainan
agama namun Syabab tidak pernah melupakan nasihat dan bimbingan Kak Zah
dan Ustaz Mursyid untuk menjunjung agamanya. Di situ, bermulanya Syabab
mula mencipta nama. Rindu seorang ibu membawa Syabab pulang ke kampung.
Namun, apabila sampai masanya ibu yang sakit tetap pulang bertemu Tuhannya.

Syabab menerima ajakan dan pujukan Kak Zah dan Ustaz Mursyid untuk
membangunkan pemuda kampung dan membimbing mereka ke jalan keredhaan Allah.
Dengan bantuan dan dorongan Imtiyaz, Ustaz Mursyid dan Kak Zah, Syabab
mampu membawa pengaruh yang baik kepada para pemuda kampung. Namun tidak
lama. Syabab membuat keputusan menggembirakan semua pihak untuk menyambung pelajarannya.

Kembara ilmu membawa Syabab ke Syam, bumi berkat. Bertahun-tahun Syabab
menuntut ilmu dengan pelbagai Syeikh membuatkan semangat Syabab berkobar-kobar
untuk pulang dan membantu pemuda desa.

Syabab pulang tanpa disambut namun dia membawa harapan. Tidak disangka
harapan berkecai apabila melihat pemuda kampung yang dipimpinnya dulu
kembali ke perangai asal. Remuk hatinya. Namun, seperti selalu dorongan
Kak Zah mengembalikan semangat Syabab untuk berganding dengan Imtiyaz
menggerakkan apa yang pernah mereka lakukan dulu. Alhamdulillah, mereka
berjaya.

Untuk berdakwah pada orang lain jauh lebih senang berbanding pada
keluarga sendiri. Namun, Syabab, kasih dan sayang pada Kak Longnya
mendesak dia membuat cubaan berani ke tempat lumba haram. Dalam
perlumbaan berani mati itu, tidak disangka telah meragut nyawa insan mulia,
Ustaz Mursyid. Kak Zah kini sendiri bersama 4 orang anaknya.
Kak long pula makin insaf.

Syabab makin berjaya dengan ladangnya dan juga bisnes animasi yang
diterajui bersama Michael Lim. Ketulusan ukhwah dan keikhlasan iman
Syabab mneyebabkan Michael Lim mengucap syahadah. Alhamdulillah.

Bagaimana soal cinta Syabab? Orang lain yang menaruh hati orang lain
yang menjadi pilihan Syabab. Kak Zah, walaupun janda tapi itulah
cinta hakiki Syabab. Siapa sangka, hanya Syabab yang mengetahui.
Cinta pertama yang tidak mungkin diduakan. Namun, Syabab tidak membiarkan
hanya dirinya mengecapi nikmat berumahtangga. Insan istimewa lain
dalam hidupnya turut mendapat tempias mulianya hati Syabab. Najihah
yang menaruh hati padanya dijodohkan dengan Mursyid Lim manakala cucu
Syeikh yang merupakan tawaran untuk dirinya pada mulanya
dijodohkan dengan Imtiyaz.

Begitulah tulusnya seorang pemuda, Syabab.

Andai diri ini mampu menjadi sepertimu..... Alangkah.......

0 comments:

Post a Comment

Komen anda..